mahalnya hidup di sini

sedikit curcol tentang pengalaman beberapa hari di sini
dulunya, aku kira aku bakal tinggal di Tokyo..ternyata bukan persis di Tokyo-nya sih..hehe
Shofu Dorm ini terletak di Aoba-ku (Aoba-ward ato kalo di Indo mungkin semacam Kecamatan Aoba), Yokohama-shi (Yokohama-city), Kanagawa-ken (Kanagawa-prefecture, ato kalo di Indo semacam Provinsi Kanagawa)
Yokohama-shi ini kota yang letaknya sebelah persis sama Tokyo-to.. sama-sama di Kanagawa-ken
lokasi eksaknya kalo yang penasaran bisa lihat di maps

seperti yang aku bilang di post sebelumnya, stasiun paling deket di sini adalah Aobadai-Eki.. jaraknya kurang lebih 10 menit jalan.. kalo uda kebiasa nggak kerasa jauh juga.. alhamdulillahnya jalannya luruuus aja dan datar
seperti pada umumnya di Jepang, deket stasiun pasti ada pusat perbelanjaan
begitu juga di deket Aobadai-Eki
nah.. karena Aobadai ini termasuk.. emm.. apa ya? mungkin ibukota kecamatan kali tepatnya kalo di Indo.. Aobadai ini cukup ramai dan tempat belanjanya lengkap

sebelum jelasin toko, mau jelasin sedikit tentang uang di sini
mata uang di sini Yen, disingkat JPY, dan diucapkan -en
pecahannya 1, 5, 10, 50, 100, 500, 1000, 5000, dan 10000.. setauku.. entah ada nggak 50000 tapi kayaknya sedikit absurd bawa uang selembar nilainya 5 juta rupiah lebih
1 Yen kira-kira 120 rupiah
uang kebanyakan bentuknya koin, cuma 1000 ke atas yang bentuknya kertas.. jadi agak ribet sih
tapi emang koin akan lebih mudah dibaca daripada kertas kalo buat vending machine atau mesin penjual tiket.. yah walopun teknologi sekarang mbaca uang kertas juga gampang
makanya, aku sediain tempat yang biasanya buat ngingetin makan obat (dari plastik dengan beberapa kotak) buat misahin koin-koin itu (nggak asik kalo ditaruh di dompet)
kira-kira gitu

nah.. ada beberapa macem toko di Jepang..aku cerita yang aku tau aja
1. convenient store, semacam kalo di Indo ya Indomaret ato semacamnya lah.. ini toko ngejual barang-barang kecil sehari-hari termasuk makanan siap saji.. yaa.. kalo temen-temen di Bandung ato Jakarta pasti familiar sama makanan siap saji-nya Circle K atau Seven Eleven.. persis sih.. makanan siap saji di sini tergolong murah.. harganya antara 100-200 yen (ingat, 1 yen ~ Rp 120) ada yang udah tinggal makan, ada yang harus diangetin dulu.. ada juga yang dibungkus pake alumunium foil.. kalo yang macam ini, harus dipanasin langsung di atas kompor.. bukan dimasukin microwave, ato bahkan disiram air panas (curcol pengalaman bodoh)
2. health care store, semacam apotek.. tapi nggak cuma jual obat doank.. di sini biasanya bakal nemu banyak macem deterjen, alat rawat diri, bahkan beberapa macam makanan kayak roti dan sereal.. biasanya kalo beli bahan buat bebersih di sini juga.. o ya.. di sini saya nemu Attack, deterjen yang familiar buat kita, tapi harganya di atas 300 yen.. jadi aku cari yang lebih murah yang harganya 198 yen.. toh sama-sama deterjen
3. Tokyu store, nah kalo yang ini semacam supermarket (bahasa jepangnya suupaa).. toko macam ini jualnya bahan makanan.. bahan makanan doank loh.. semacam sayur, daging, dan sebagainya.. dan kalo mau beli bahan itu ya harus di Tokyu store ini, bukan di tempat lain.. bahan makanan di sini mahal.. banget -__- aku beli kubis (kabeji) satu bola gitu harganya sekitar 300 yen.. mini carrot (mini kakaroto) harganya hampir 400 yen isi 8 biji.. beras, yang diskonan, dan aku beli yang ini, 5 kg 2100 yen (Rp 250 ribu per 5 kg = 50 ribu per kilo?? what the..) yah.. tapi apa daya, kami harus beli di sini.. jadi jangan pernah ngira-ngira berapa kalo dikonversi ke rupiah..
4. hyaku-en shop (toko 100 yen, hyaku = 100) ini toko yang semua barangnya (kecuali yang dikasih label khusus) harganya 105 yen (dulunya 100 yen, makanya dinamai hyaku-en.. trus harganya naik tetep hyaku-en.. walopun kadang ada yg strict bilang hyakugo-en, 105) kalo di Indo, mungkin ada yang tau toko DAISO.. ya macam itu lah.. kalo di Indo kalo g salah 22000 rupiah all item.. di sini barangnya cemacem.. mulai dari alat masak, alat makan, makanan, perabot, dll.. yah.. berhubung pengen ngehemat, jadi sebagian barang peralatan yang esensial kepaksa kami beli di sini.. nah untungnya, di Jepang ini, terutama Tokodai, uda banyak mahasiswa dari Indonesia (PPI, bisa dilihat di post sebelumnya) nah.. mereka dulu beli barang2 keperluan, dan pastinya, nggak pengen bawa balik ke Indo (kena overweight jauh lebih mahal daripada harga barangnya.. haha).. jadilah barang itu diwarisin turun-temurun ke anak-anak yang baru dateng ke Jepang.. alhamdulillahnya, barang kayak panci, telenan, piring, garpu, sendok, rice cooker (ini yang sangat membantu) dan setrika (ini juga) diwarisin ke kami.. jadi kami ga perlu beli.. hehe
5. toko baju.. yah kalo ini nggak perlu dijelasin lah ya.. sama aja sih kayak distro ato toko garmen di Indo.. blm pernah masuk jadi gatau harganya berapa
6. restoran, kafe, dan warung makan.. ada beberapa macem sih bentuknya.. mirip sama Indo.. kalo di manga ato anime mungkin ada ya warung yang tenda ato sepeda gitu kayak di Indo.. tapi di sini aku belum nemu.. mungkin harus nyari ke daerah yang agak rural baru nemu.. harga makanan di sini jangan pernah dikonversi ke rupiah.. hahaha.. restoran normal menyajikan menu komplit dengan harga 600-1000 yen per porsi.. restorann yang mewah, jelas di atas 1000.. kalo warung, ada yang jual sekitar 150-600 yen.. lebih murah emang.. dan macam sushi gitu satu piringnya antara 200-500 yen.. denger-denger, kantin kampus bahkan lebih murah lagi.. katanya ada yang di bawah 100 yen.. nanti aku update kalo udah ke kampus ya.. kalo kafe, macam starbucks gitu juga mahal sih.. satu kopinya 300 yen lebih.. tips mengenai makan aku bahas di seksi setelahnya aja
7. vending machine, alias mesin penjual otomatis.. banyak banget di pinggir jalan, dan yang dijual umumnya minuman.. ada juga sih yang jual minuman panas macam kopi, eskrim, dan tabako (rokok).. rokok di sini muahal.. so for you smokers, beware.. hehe.. yang jelas g mungkin nemu rokok di bawah 1000 yen

oke, ini beberapa tips kalo mau makan di Jepang
paling murah adalah masak sendiri.. dan yang jelas aman, esp buat yang muslim
beras 5 kg entah bisa bertahan berapa lama.. tapi kayaknya 5 kg itu cukup gede sih
sayuran dan bahan makanan lain juga bisa buat masak beberapa porsi
yang jadi masalah adalah bumbu.. terutama kalo mau cari bumbu khas negeri kita tercinta
bawang putih, apalagi ketumbar dan merica, itu muahal setengah mampus.. beberapa biji aja udah 200 yen (25 ribu).. jadi, buat yang suka banget masak, bawa aja benda macam bawang, cabe, garem, merica, ketumbar, tumbuk halus, bawa ke sini..hehe
makanan di sini umumnya asin dan asam.. jadi bumbu yang khas sini macemnya kayak soyu (kecap asin), dashi (bumbu khusus buat kuah.. entah bentuknya gimana, belum beli) rasanya asin dan asam.. jadi.. kalo bisa toleransi dengan itu, kayaknya g masalah kalo g bawa bumbu negeri
kalo mau cari kecap manis dan sambal abc, ada sih.. ada toko internasional di beberapa tempat.. cuma ya harganya agak jauh dari kalo kita beli di warung sebelah rumah di Indo.. hehe
jadi, kalo mau hemat, belajar masak!! wajib
makanan Jepang, terutama buat Muslim, selain masalah harga, ada masalah kehalalannya yang cukup menjadi pikiran.. buat Muslim yang penasaran sama yang namanya ramen, jangan harap bisa makan di sini.. ramen di sini pake minyak babi, dan umumnya suka pake tonkatsu, daging babi yang dimasak pake tepung roti.. buat aman, setiap beli makanan, tanya aja ke petugasnya ato penjualnya “kore wa buta niku o fukundeimasuka?” (sambil nunjuk, ini ada daging babinya?) or just say “buta niku desuka?” (sambil nunjukin barangnya).. kalo si penjual bilang “hai” (haik, sambil angguk-angguk) berarti itu ada babinya.. kalo bilang “nai” ato “iie” ato “janai” (sambil geleng-geleng ato lambai-lambai kayak kalo kita bilang nggak) berarti nggak ada babinya.. yah.. asumsikan aman lah itu
seperti yang udah dibilang tadi, makanan normal harga seporsinya antara 500-1000 yen.. kalo di warung yang murah, termasuk warung udon, yakitori (sate ayam), tenpura, takoyaki, sushi, mungkin bisa di bawah 500 yen.. jadi kalo makan segitu tiap hari ya.. tekor juga..hehe
onigiri (nasi kepal) biasa dijual di convenient store.. harganya 100-150 yen.. tergantung isi onigirinya.. buat jaga-jaga, lihat bungkusnya dan cari kanji “buta niku” kayak ini 豚肉 yang berarti daging babi.. kalo ada, berarti yang Muslim gabisa makan.. tapi umumnya onigiri isinya ikan sih..
roti, biasanya 90-150 yen.. lumayan murah dan enak.. sekali lagi, lihat-lihat buat yang Muslim, pastikan nggak ada daging babinya
minuman di vending machine harganya sekitar 100-200 yen.. jadi mendingan pake air putih dari rumah, bawa botol minum.. air keran bisa diminum kok..
makanan siap saji, termasuk yang di convenient store harganya 100-300 yen.. tergantung apa menunya
set sushi ato gorengan biasanya 400-600 yen.. kalo pengen hemat, beli gorengan isi 4 harga 400 yen.. sekali makan 100 yen, pake nasi di rumah
telur di sini ada kadaluarsanya (padahal nggak masalah juga sih).. harga normal sebungkus telur (isi 8 ato 10 ato 12) sekitar 300 yen.. tapi kalo uda deket kadaluarsa, jadi bisa cuma 100 yen-an
tips, semua bahan makanan itu ada kadaluarsanya, termasuk roti dan set makanan.. juga bahan makanan mentah macem ikan, ayam, dan daging.. umumnya, malem hari, makanan yang basinya besok, dijual muraah banget.. macem roti yang kadaluarsa besok (padahal 3 hari lagi juga masih bisa dimakan) dijual setengah harga.. jadi 120 yen yang tadinya dapet satu roti bisa dapet dua.. hehe.. begitu juga dengan bahan makanan lain
kalo pengen aman sih, ya ikutin tanggal kadaluarsa.. tapi ya itu.. sebenernya kadaluarsa beneran masih beberapa hari.. jadi sebenernya nggak masalah

kapan-kapan aku pengen cerita tentang komunikasi.. di sini hape agak unik..
tapi nanti deh kalo udah beneran apply di sini
saran, buat yang tinggal di sini lebih dari seminggu, beli hape
kecuali punya pundi-pundi pulsa Indonesia seabreg atau pascabayar (terutama yang dibayarin mama papa).. soalnya sekali sms di atas 5ribu.. hehe
okee.. sementara segitu dulu.. sampai jumpaa

17 thoughts on “mahalnya hidup di sini

  1. Hi..hi.. Salam kenal ya..
    Mau tau lg dong harga2 yg lain ky ayam daging seafood dll deh yg mentahnya. Trs minyak goreng. Pokoknya kebutuhan dapur deh.. Coz I have 4children.. Hehe..byk ya.. Katanya tuk pri n secondary free ya,hanya uang catering Aja.. Daerah Fukushima dah aman lum ya..thank you sebelumnya yaaaaaa

    • halo, aqilasmom
      terima kasih udah baca ya
      setelah 5 bulan di sini, baru bisa mengamati pola yang lebih detail sih.. harga barang itu tergantung setidaknya dua hal :
      1. lokasi
      tokyo umumnya barangnya lebih mahal dari kota lain
      tapi kalo pinter nyari, bisa dapet yang murah juga
      saya sendiri udah ngapalin tempat belanja yang murah di mana aja

      2. jenis
      sekalian jawab pertanyaan ya
      ayam normal itu sekitar 300-600 per 2 kg (kalo mahal bisa dapet boneless)
      tapi yang halal (dipotong halal dan berlabel halal) bisa 800-1000 per 2 kg (boneless, tergantung tempat beli)
      minyak goreng sekitar 400 an 1 kg
      ikan tuh jenisnya banyak.. ada yang 200 dapet 200 g, tapi ada juga yang gedenya sama harganya 1,000 gitu..
      sayur dan macem bawang bisa dari 100-400
      bumbu2 biasanya 200 an per pak

      fukushima.. saya ga bisa jawab soalnya ga tinggal di sana
      tapi toh masih ada orang tinggal di sana.. jadi mestinya gapapa..
      lagipula nanya fukushima aman ato nggak, sama aja nanya : jogja aman atau nggak?
      kalo nggak ada tsunami insyaAllah aman2 aja sih
      tapi emang Jepang daerah dengan aktivitas tektonik tinggi.. jadi gempa udah makanan tiap hari..
      tapin bangunan di sini tahan gempa kok.. kecuali gempa keterlaluan

      maaf.. pri itu apa? trus kok ada catering?
      semoga bisa membantu

      • Jd tambah info bgt NIH… Pri maksud sy primary,iya ktnya setiap school primary n secondary hanya byr uang makan Aja. Trs biaya sewa Rumah,listrik ,Internet n tax krg lebih brp ya…
        Oh iya 1lg nih,tau info Untuk biaya Les2 gitu mahal , ga ya? (Anak sy msh ga confident masalah bahasa,mereka menguasai English , kami 5th di Singapore )
        Sorry ya klo bawel..🙂

      • wah.. kalo yang itu maaf saya kurang tahu pasti karena saya mahasiswa dan belum punya anak
        tapi yang saya tahu begini :

        di sini ada sekolah negeri dan swasta (kalo ga salah, negeri dibagi lagi jadi dua.. tapi saya ga yakin jadi ga saya jelaskan)
        sekolah negeri semua biaya ditanggung pemerintah, dan sekolahnya adalah sekolah paling deket sama rumah.. nanti anaknya akan didata oleh kecamatan setempat untuk dimasukkan ke sekolah tersebut
        masalahnya, gimana cara bisa terdaftar dan syarat2nya gimana, saya kurang begitu tau.. tapi ada kok temen yang udah punya anak dan sekolahnya dapet sekolah negeri macam itu.. jadi wna bukan masalah untuk masuk ke sekolah, cuma caranya secara detail, harus saya tanyakan ke temen
        kalo yang swasta bayar sendiri

        les lumayan mahal sih.. ini les jepang kan?
        tapi biasanya ada volunteer yang mau ngajar tiap minggu di kecamatan.. tergantung daerah
        yang jelas, biaya makan rata2 di sini kan avg 800 per makan, jadi pasti biaya sejam les lebih dari itu
        nanti saya tanyakan juga ke temen, anak mereka belajar jepangnya gimana

        tapi, ada kok international school kalau mau
        untuk wni juga ada sekolah republik indonesia tokyo yang jelas pake bahasa Indonesia dan Jepang (pengajar orang Indonesia)
        tapi itu di tokyo.. daaerah lain saya ga punya informasi

        rumah itu agak ribet
        ada aturannya sendiri yang bakal jadi satu artikel sendiri..
        dan sangat tergantung tempat.. again, Tokyo jauh lebih menggila dibanding daerah lain
        tapi gampangnya, apaato (apartment kayu) single avg 50,000 per bulan.. bisa sih dapet yang 40,000 tapi jarang
        yang buat family di atas 70,000
        untuk mansion (apartemen beton atau setengah beton) 70,000 ke atas yang single.. buat family di atas 100,000

        listrik tergantung pemakaian
        kalau musim dingin, biasa pake AC (pemanas) jadi bisa sampe 15,000 yang single.. jd family mungkin bisa di atas 20,000
        kalau musim lain mungkin bisa hemat sekitar 5,000 per bulan
        air sekitar 10,000 per 2 bulan
        gas kira2 10,000 per bulan (apalagi musim dingin yang pakai air panas)
        internet saya 3 bulan hampir 6,000 untuk 4 device.. mungkin ada yang lebih murah
        kalau tax, saya kurang tau.. saya ga bayar tax apapun

        maaf infonya kurang banyak

        mungkin bisa cari info2 lain di blog temen saya, http://lyt4.wordpress.com/ yang udah hampir 6 tahun di sini

        terima kasih sudah membaca

  2. Sekali lg thank you banget ya utk infonya…
    Nti sy coba cari di blog teman2 yg lain… Good luck for your study…:)

  3. wahhh kerenn bagi dong info yg bnyak ttg Jepang..suatu saat must go there saya.hooho mari brkwan^^ hajimemashite

  4. cerita yang bagus ^^
    saya suka postingannya,,
    jadi pengen kuliah juga di Jepang (kapan ya…? –” )

    terima kasih atas sharing pengalamannya,, ^_^

    • asal niat pasti bisa kok.. coba aja cari kesempatan beasiswa ke sana.. cari infonya aja.. insyaAllah kesempatan bakal datang
      eh.. coba deh baca lyt4.wordpress.com
      di situ info tentang kuliah di jepang lebih komplit

  5. Tiba-tiba nemu artikel ini aku tertarik banget mau kuliah di negeri sakura sana x) agan ngambil beasiswa ya di jepang? Di univ apa? Waaa jadi semakin tertarik buat kuliah disana x))

  6. Wahh.. Cerita ini berguna banget, buat aku yang ingin berwisata ke jepang..
    Thanks banget infonya yahh..
    Aku tunggu the next your daily story😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s