just spit it out!!

sorry guys, Indonesian

nggak tau kenapa tiba-tiba pengen nulis
mungkin karena mendadak otak terasa penuh dan pengen ngeluarin isinya
jadi mungkin post ini bakalan random dan ngalor ngidul..
not a worth to read, just a blabber from a geek.. so if you mind, you can leave.. sorry.. no offense ^^

pertama, diriku memikirkan satu hal saat ini :
kenapa kita hidup..
jawaban paling simpel dan paling (insyaAllah) bener datang dari kitab suci.. Adz-Dzariyat 56
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
yang artinya kira-kira:
“Dan tidak Aku(Allah) ciptakan jin dan manusia melainkan untuk menyembah-Ku(Allah)”
so, as simple as it said, kita diciptakan buat beribadah

pertanyaan berikutnya :
ibadah seperti apa?
ini pemikiranku sih.. belum tentu benar
bila benar datangnya dari Allah, bila salah maka itu kesalahan saya pribadi sebagai manusia
*one thing.. maaf ngerandom dengan menyebut diriku aku, saya, diriku.. dan mungkin nanti muncul gue ato kula*

btt
dari pemikiran saya, ibadah itu secara garis besar bisa terbagi jadi dua : ritual, dan kontekstual
nah loh.. entahlah penggunaan kata-kata gue bener ato nggak, tapi intinya adalah, ibadah itu bisa berbentuk “upacara” atau kegiatan terstruktur dan terorganisir, dengan segala aturan yang tidak boleh dilanggar (e.g. sholat, puasa) dan yang berupa amalan-amalan lain, dengan catatan sesuai dengan ajaran Qur’an dan Hadist tapi cara melaksanakannya nggak tertata dengan pasti.. contoh gampang : menolong orang (nolong bisa gimana aja kan? bisa njengukin orang sakit, nolongin kakek tua nyeberang jalan, dll)

saya nggak pede untuk ngomongin yang ritual.. lagipula di sini bukan tempat saya buat berdakwah..
jadi saya ke bentuk yang (menurut saya) satunya lagi

kenapa tiba-tiba random kepikiran ini? karena saat ini saya ada di persimpangan dengan cabang tak terbatas dalam hidup saya
gue sekarang jauh dari tanah kelahiran gue, Boyolali nan asri
ato bahkan tempat gue besar, Magelang yang adem
dan lagi.. tempat gue seharusnya lagi degdegan nunggu nilai keluar di ol.akademik.itb.ac.id
gue lagi di tempat yang udah lamaaaa banget gue mimpiin pengen gue tinggalin : Tokyo.. eh.. okay.. not Tokyo, Yokohama..
deket lah .__. intinya gue lagi di negara yang gue idamin bisa bikin gue ketemu sama doraemon (dan gue beneran berencana ketemu dia di sini)

aduh.. nggak bermaksud sombong yah.. maaf kalo ada yang mikir saya sok pamer.. bukan itu intinya

intinya adalah, di sini.. saya ketemu sama sedikit dari jutaan pejuang-pejuang Indonesia
kenapa pejuang? karena abis ketemu mereka, diriku jadi sangat terinspirasi dan mikir : yup.. bentuknya pejuang jaman gini ya kayak orang-orang ini.. bukan yang bawa bedil ato bambu runcing
siapa mereka?
PPI.. Perhimpunan Pelajar Indonesia
lagi.. kenapa bisa mikir PPI itu pejuang? alah.. PPI ini.. cuma pelajar doank..
eits.. no no ^^
menurut saya, mereka bukan sekedar pelajar
why? karena mereka mengorbankan beberapa hal demi memperjuangkan sesuatu.. (semoga sih Indonesia ^^ tapi insyaAllah temen-temen saya ini gitu)
*ah iya.. ini pandangan saya ke mereka loh ya.. I’m not included here.. I’m just a wondering boy who did nothing except some little weird things)*
btt again
berkorban apa? yang paling simpel adalah tanah kelahiran.. apa susahnya sih ninggalin tanah kelahiran?
pertama, (biasanya sih.. exception ada.. tapi nggak banyak lah ya..) jauh dari keluarga.. mungkin nggak terasa berat bagi beberapa orang.. tapi believe me, family is one thing that you’ll never forget, never disappear, never never semua deh.. intinya.. gimanapun lo, pasti ada satu titik di mana lo kangen sekangen-kangennya sama keluarga lo
terus.. ada juga yang berkorban waktu
gimana enggak? anak yang ke sini buat S1, harus relain waktu setengah tahunnya buat belajar bahasa.. yah.. maklum.. di sini bahasanya Jepang.. bukan bahasa yang kita pelajari (secara umum) dari SD
so, at least 4,5 tahun waktu harus dihabiskan anak Indonesia buat lulus dari S1 di sini
anak master? ada sih yang riset sambil belajar bahasa.. ada juga yang belajar bahasa dulu setengah tahun baru riset
tapi intinya.. pasti ada waktu yang terbuang kalo dibandingkan sama belajar di Indonesia

masih belum keliatan pejuangnya ya?
hem.. satu lagi sih yang buat saya mikir kenapa mereka pejuang (sebenernya ini inti dari tulisan ini)
SEMANGAT
titik
sebuah kata simpel yang sering diucapin semua orang (mulai dari bilang : semangat! fighting! ganbatte! sampe cemunguth eaa!!)
semangat apa? semangat buat menjadi lebih baik
dan bau-baunya, anak-anak yang di sini, jadi lebih baik tuh bukan cuma buat diri mereka doank.. bukan cuma sekedar dapet titel, dapet cv keren (soalnya pernah belajar di luar negeri gitu deh), trus bisa ngelamar buat kerja sesuatu’ yang ngasilin banyak duit
yang aku liat sih nggak gitu..

mereka beneran semangat buat jadi lebih baik.. ngejalanin penelitian dengan serius.. pengen membuat sesuatu’ (pake koma atas yang ada penekanannya)
sesuatu’ yang entah kapan berguna.. bagi semua umat
dan sedihnya.. eh.. untungnya.. Jepang itu salah satu frontier di bidang teknologi.. jadi sesuatu’ itu mungkin nggak perlu nunggu lama buat jadi sesuatu’ yang bener-bener sesuatu’ bagi umat manusia
yah.. mungkin ada sedikit keluh kesah waktu mereka penelitian
tapi toh.. mereka masih bisa mengeluarkan paper-paper bermutu.. dipublish.. jadi sesuatu’ (again)
mereka rela ngehabisin waktu berjam-jam di lab.. bahkan hari libur terpaksa masuk gara-gara harus ngambil sampel ato apa..
intinya, mereka berjuang sekuat diri mereka buat memantapkan diri dan menjadi berguna

ini pendapat saya pribadi loh ya : sebuah pernyataan, bukan cuma anak PPI loh yang berjuang segitunya
cuma mungkin.. karena mereka ini jauh dari tanah kelahiran mereka, mereka jadi bener-bener terpacu buat beneran dapet sesuatu yang bermanfaat.. karena itu tadi.. udah mengorbankan banyak hal..
ada kok, anak-anak yang kuliah di Indonesia dengan semangat juang yang nggak kalah.. bahkan melebihi anak PPI ini
cuma mungkin.. ada beberapa yang terlena..
terlena karena semua terasa begitu indah dan mulus
terlena karena semua telah tertata dan tinggal dijalani
bukan untuk diperjuangkan
bukan untuk diusahakan mati-matian

dan mungkin juga
anak-anak yang jauh dari tanah kelahiran ini sadar : mereka sekolah.. dapet ilmu yang nggak semua orang bisa dapetin, karena uluran tangan banyak orang.. uluran tangan dari rakyat.. beasiswa..
ada sih yang biaya sendiri.. tapi banyakan ya beasiswa..
dan alhamdulillahnya mereka sadar
bersyukur.. dan berusaha jadi yang terbaik.. karena mereka tau.. di pundak mereka ada jutaan rakyat yang menanti hasil belajar mereka.. menanti ke mana uang yang mereka alirkan sebagai beasiswa itu bermuara.. menanti balasan dari para pejuang itu

nah.. balik ke masalah ibadah tadi
itu yang.. again.. menurut saya.. contoh dari ibadah
bersyukur
berjuang
dan balas budi
bersyukur karena ada kesempatan waktu, tenaga, dan biaya untuk sekolah lagi.. di tempat yang berbeda
berjuang karena tahu, tidak semua orang mendapat kesempatan ini dan sebagian masa depan negaranya mereka ampu
balas budi karena sadar, bahwa rakyat Indonesia mengharapkan pengorbanan mereka (rakyat) itu nggak dibuang dengan cuma kuliah demi gelar semata

yup
that’s uneguneg gue
no offense, saya bangga menjadi anak Indonesia dan salah satu kaum akademis di Indonesia
dan saya tahu, banyak teman-teman pejuang yang tersebar di seluruh penjuru dunia.. termasuk di Indonesia sendiri.. yang punya semangat juang tinggi.. demi bangsa dan negara
semoga coretan ini bisa mengingatkan kembali
bahwa kita pelajar
yang mengangsu nasib jutaan rakyat
bukan pedagang asongan
yang mencari sesuap nasi
dari domplengan merek rokok terkenal

semoga bermanfaat ^^

4 thoughts on “just spit it out!!

  1. ^^ setuju dengan PPI adalah bagaimana belajar berjuang untuk menjadi pejuang, agree dengan family is one thing that we’ll never forget, never disappear, never never and never ^^ sepakat dengan semangat titik dan menghasilkan sesuatu yang diapit titikp petik tebal🙂 semuanya ibadah menurut saya, jika kita ikhlas dan bersyukur🙂
    mudah2n kelak sy pun bisa bercerita dengan posisi seperti catalystro owner ^^
    *ada pintu doraemon yg bisa dipinjam😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s