masa SMA

sorry guys, Indonesian.. again >.<

as usual, kalo make bahasa Indonesia, artinya diriku lagi merandom, meracau, dan nggak jelas.. so you could pass this one.. it's really not important to read.. but if you don't mind, I'm pleased to share

yak.. sesuai dengan judulnya, 'masa SMA', gue mau curcol lil bit about masa SMA gue.. enggak tau sih akhirnya bakal ngalor-ngidul ke mana (saya nggak pernah mengonsep sebuah tulisan yang saya taruh di blog.. flowing as the typing aja) jadi kalo membual entah ke mana.. maaf dulu nyak ^^

pertama, kenapa saya nulis ini? karena belakangan ini saya terlalu labil dan menonton film yang bertemakan 'cinta SMA' yakh.. walopun sepertinya nggak pantes liat umur.. dan telat banget nontonnya (yang saya tonton adalah 'Love in Perth'-nya GitaGut sama Derby, 'Eiffel.. I'm in Love'-nya Shandy Aulia, daan.. 'Ada Apa Dengan Cinta'-nya Dian Sastro sama Nicholas Saputra.. tuh kan.. telat banget.. itu film jaman kapan taun .___.)
dan saya pribadi nggak punya tuh itu 'cerita cinta SMA' (dalam kasus ini, definisi cinta SMA adalah di mana keduanya berada dalam sebuah sekolah yang sama, dan jadian ketika keduanya masih sekolah di sekolah tersebut.. ini perlu digaris bawahi.. karena semasa SMA, saya memang punya cerita cinta.. tapi LDR alias Long Distance Relationship.. but it's not the topic here, so let's move on from this)

latar belakang dulu deh.. sedikit tentang SMA gue
mungkin beberapa ada yang udah kenal SMA gue dulu, judulnya SMA Taruna Nusantara.. ato sering disebut SMA TN
SMA dengan pendidikan semi-militer yang menyediakan asrama buat siswa-siswanya yang datang dari seluruh penjuru negeri
sekolah pinggir sawah yang ada di Magelang.. sekaligus rumah gue (bokap guru Bahasa Indonesia di SMA gue)
satu poin : gue mungkin kepikiran buat sekolah di situ gara-gara sejak kuecil (sejak 2 bulan gue idup di situ) gue udah liat abang-abang baris menuju sekolah gitu.. dan kayaknya keren gimanaa gitu.. ngebayangin gue pada nantinya bisa gagah kayak mereka (yang pada akhirnya gue sadar, kalo jadi orang membulat gini agak aneh hidup di TN)
seperti yang dibilang tadi, anak-anaknya dateng dari seluruh penjuru Indonesia.. dan idup di asrama.. dan dicekoki pengalaman-pengalaman semi-militer

nah.. ceritanya, SMA TN ini digagas oleh salah seorang Jenderal pada masa itu (1980-an akhir), (alm.) LB. Moerdani
beliau pengen anak-anak SMA yang nantinya masuk ke Akademi Militer (Akmil, yang pas waktu itu masih sejalan sama Akademi Kepolisian, Akpol.. kalo ga salah sih.. CMIIW) itu anak-anak yang super oke, super pinter, super tangkas dan atletis, juga super baik kepribadiannya (ini tiga dasar pendidikan yang diajarin di SMA TN)
makanya, beliau menggagas pembangunan sebuah SMA.. SMA dengan kurikulum yang sama dengan SMA lain, tapi dibekali kemampuan dan pengetahuan akan kemiliteran, pertahanan, dan bela negara
ah.. ga bermaksud menjabarkan sejarah TN (takut salah juga), intinya.. cling.. jadilah TN dan angkatan pertamanya dimulai pada 14 Juli 1990 (yang kemudian ditetapkan sebagai ulang tahun SMA TN)
ide penting dari gue cerita ini adalah, adanya sebuah prasasti yang terukir di sebuah gedung sakral, Balairung Pancasila, di mana makhluk-makhluk SMA TN disambut, diberi upacara penerimaan untuk pertama kalinya, dan dilepas, saat Prasetya Alumni mereka digelar..
prasasti itu tulisannya nggak panjang.. tapi nusuk.. dan seingat saya, itu prasasti tertua yang ada di TN dan dibikin oleh LB Moerdani sendiri.. bunyinya

Dengan Rahmat
Tuhan Yang Maha Esa
Kampus SMA Taruna Nusantara
dipersembahkan untuk masa depan bangsa dan negara


dan itu kata-kata sakti banget lah
kenapa? karena tujuan didirikannya SMA ini (dan tentu saja mengharapkan output dari SMA ini) simpel : untuk masa depan bangsa dan negara
simpel tapi luar biasa
dan dari kata-kata sakti itulah kurikulum SMA gue dibangun

apa sih yang spesial dari SMA gue?
banyak sih.. beberapa doank yang bakal saya ceritain di sini.. yang bener-bener kecantol (dan kepikiran pas nulis ini sih)

pertama, seperti yang udah dibahas tadi, ada 3 (tiga) aspek yang dikembangkan dan diharapkan tumbuh di segenap siswa SMA Taruna Nusantara : Akademik (nilai ujian bagus..), Kepribadian (sopan, tau tata krama, berbuat baik..), dan Kesamaptaan Jasmani (sehat, dan kalo bisa jago lari, kuat, plus atletis.. six pack gitu dah)
jadi, buat naik kelas di SMA gue, nggak cukup dengan nilai lo di kelas bagus.. doank.. itu harus sih.. kalo nilai lo ga bagus, her (ngulang) semua, ya gimana mungkin lo dilulusin buat naik kelas..
selain nilai, kepribadian lo harus bagus.. harus tau tata krama, tau caranya berbuat baik dan mempraktekannya.. nggak nakal (yah.. dikit2 tak apeu lah.. namanya SMA ini.. asal masih tau norma batasannya.. dan seperti kata iklan.. kalo nggak kotor nggak belajar.. lebih baik pernah salah dan belajar dari kesalahan itu daripada enggak tau mana yang namanya salah karena nggak peduli) nilai kepribadian beneran ada loh di SMA gue.. nggak cuma kalo pelanggaran kena poin ato apa kek.. yang nanti kalo poinnya ampe sekian dapet skorsing, kalo berlebihan dikeluarin.. nggak dengan sistem itu.. kepribadian kami, mulai dari sikap di kelas, sampe sikap di asrama, dinilai beneran.. juga masuk nilai dari kegiatan yang diikuti (e.g. jadi ketua OSIS dsb).. kalo saking banyaknya nakal dan ngelanggar peraturan, nanti nilainya nggak cukup buat lulus.. dan dengan kata lain nggak naik kelas.. dan (again) mengingat di SMA gue tinggal kelas = keluar, maka kalo kepribadian lo buruk, ya cabut lah dari SMA gue :3
terus.. (ini yang dari dulu gue lemah) nggak cuma butuh pinter dan baik, tapi harus.. sehat.. ya sehat.. mungkin itu kata yang lebih tepat.. intinya lo nggak lemah.. nggak sakitan.. bisa beraktivitas dengan baik.. tolok ukurnya? olahraga.. ato yang sering kita sebut Samapta.. di Samapta ini, kami di-tes.. satu semester sekali.. tesnya sederhana (dilihat.. nggak untuk dijalani.. seenggaknya buat gue yang bulet).. Samapta A : lari 12 menit di track dengan panjang lintasan 400 m.. dan kita dituntut untuk bisa menjalani 6 putaran (buat cowok, 4,5 buat cewek) alias 2400 m dalam 12 menit itu (200 m per menit ~ 3,33 m per detik).. Samapta B : push-up (100 kalo 41/60 detik), sit-up (43/60 detik), pull-up (20 kali), dan shuttle run (lari angka 8, kalo nggak salah nilai 100 nya kalo 18 detik.. lupa.. maaf.. nggak pernah dapet 100 sih :P).. again, seperti si kepribadian, kalo lo nggak lulus, ya ciao dari SMA gue

kedua, yang paling mendalam buat gue sih, yaitu asrama
dan nggak sekedar asrama, tapi asrama dengan isi bermacam-macam
karena sekolah gue ini cukup terdengar, maka banyak anak-anak yang nggak dari Jawa pada dateng buat sekolah di sini
so, dengan bangga gue bisa menyatakan, bahwa gue punya temen dari Sabang sampai Merauke..
ah.. oke.. nggak selebay itu.. intinya ada lah perwakilan tiap daerah yang jadi temen seangkatan gue
nah, daya tampung SMA ini sekitar 300an per angkatan (angkatan gue 324 pas masuk).. dan perbandingannya, satu cewek bisa dapet 3 cowok (cewek angkatan gue sekitar 80an, sisanya cowok).. beda sih dengan SMA lain (yang sekarang kayaknya banyakan ceweknya) maklum.. karena pada dasarnya sekolah ini dibangun buat para lelaki.. dan sebelum angkatan 7 (1996), emang nggak ada ceweknya.. (kebayang betapa berliannya kakak-kakak angkatan 7)
*ah iya.. note, di sini saya bakal menggunakan istilah di TN, yaitu ‘Abang’ adalah panggilan buat kakak kelas cowok, dan ‘Kakak’ adalah panggilan buat kakak kelas cewek.. so, jangan heran kalo lo bergaul sama anak lulusan SMA ini dan lo bilang ‘kakak’ kesan pertama si temen lo yang dari TN itu bakalan ‘kakak cewek’
btt
nah.. berhubung ini seasrama, dan dari berbagai perbendaharaan tentang kehidupan (maksudnya adat istiadat), rasanya sueru bukan kepalang
*ular naga panjangnya.. bukan kepalang..* abaikan
hebatnya adalah, justru karena kami berbeda, kami menyatu.. dalam sebuah ikatan tersebut ‘korsa’.. di mana satu untuk semua.. semua untuk satu..
dua puluh empat jam, tujuh hari seminggu, tiga puluh hari sebulan, dan (sekitar, minus pas liburan) tiga ratus enam puluh hari setahun, kami bersama.. dalam dua puluh tujuh asrama (21 cowok, 6 cewek.. sebenernya bangunan asrama cewek cuma tiga sih.. tapi pembagiannya selalu jadi enam).. berbagi canda, cerita, duka, dan gembira
nggak cuma sama temen seangkatan, tapi juga sama abang, kakak, dan adek
*note lagi.. kami nggak membedakan adek cowok dan cewek.. tapi udah jadi ciri khas di antara kami, terutama pas kelas dua, selalu menghormati yang lebih tua dulu.. jadi kalo ngasih pengumuman selalu ‘abang, kakak, rekan, dan adek’.. urut🙂 salah satu pelajaran tata krama yang mendaging di TN
dan kami punya ruang khusus nan spesial bernama Ruang Komunikasi Bersama (RKB) yang sejatinya adalah ruang makan.. tapi sesuai dengan namanya, tempat itu adalah tempat di mana semua komunikasi bisa terjadi.. soalnya di situ kelas X, XI, dan XII makan bareng.. dan walaupun ruangan cowok sama cewek dipisah (masih satu atap tapi nggak deket2 banget), RKB juga jadi tempat sepasang cowok dan cewek bertukar informasi setelah makan
*curcol : sedihnya, gue nggak pernah ngalamin itu.. karena emang gue nggak pernah pacaran di SMA ini.. ditolak sih😛 *semoga orang yang diomongin nggak baca ini*.. tapi sering, pas habis makan siang ato makan malem, ada pengumuman “Kepada Kakak/Abang x ditunggu di Pintu 1 (pintu masuk RKB buat kelas 3) setelah makan”.. di mana pengumuman itu berarti “Kak/Bang, cowok/cewek lo mau ngobrol abis makan”.. nggak semuanya sih.. tapi banyakan gitu.. *no offense loh ya.. maklum.. curhatan dari orang yang nggak pernah memanggil/dipanggil buat ke pintu mana setelah makan untuk sekedar ngobrol😛
di ruang itu juga, persahabatan bisa tumbuh.. karena emang dasarnya pendidikan kami adalah saling Asah, Asih, Asuh (mengembangkan, mengasihi, dan membimbing), maka sang Abang dan Kakak memang bertanggung jawab terhadap perkembangan adek-adeknya.. dan di RKB itulah banyak pembimbingan itu bermula (yang kadang-kadang berlanjut ke asrama) *senyum*
kerennya di TN adalah, kami punya sistem yang unik untuk mengakrabkan di antara angkatan : Abang/Kakak-Adik Absen (ada juga yang lain, bukan Absen tapi Jaket, tanda kehormatan buat anak peleton, ato Abang/Kakak-Adik Asuh, yang dipilih sendiri.. yang biasanya kalo beda jenis kelamin berarti ‘Asuh’-nya biasanya pake petik)
intinya, anak yang berada di kelas yang sama dan absen yang sama adalah adik dari si anak yang tahun kemarinnya berada dalam keadaan tersebut.. contoh, (biasanya emang berlaku pas kelas X aja sih), saya X-7 absen 13, maka tahun depannya (dan seterusnya) yang jadi X-7 absen 13 adalah adek absen saya.. dan otomatis, Abang/Kakak yang tahun-tahun sebelumnya absen 13 X-7 adalah Abang/Kakak Absen saya.. simpel.. nah.. apa lebihnya? biasanya, hubungan absen itu bakal membekas dan membuat mereka deket banget.. Abang/Kakak nya bakalan bangga kalo si adek ternyata berprestasi ato masuk dalam kegiatan apa.. dan bakal membimbing adeknya secara lebih kalo si adek ini punya masalah.. simpel example, pas mau Samapta, biasanya (apalagi kalo beda jenis kelamin), adek absen bakal ngasih semangat ke abang/kakak absennya dengan ngasih sesuatu.. umumnya minuman ato makanan kecil yang dikasih sticky note dengan tulisan macem “semangat ya, samaptanya!” sedihnya, berhubung Abang Absen gue (baik dua tahun di atas, maupun yang cuma selisih setahun) dan Adek Absen gue (sekali lagi, yang di bawah gue persis maupun yang setelahnya) adalah berjenis kelamin cowok, jadi gue nggak pernah dapet kado gituan .___. tapi gapapa sih.. bukan itu intinya.. gue bersyukur punya abang dan adek absen yang baik dan membanggakan ^^ (本当にありがとうございました。)

nah.. masuk dari inti yang dari awal gue nulis huruf pertama, dari alasan kedua itulah, mungkin yang membuat alumni SMA gue, bisa dengan bangga gue bilang, punya ikatan alumni tersolid dibanding SMA lainnya (sorry, no offense loh ya)
kami punya wadah bernama Ikastara, Ikatan Alumni SMA Taruna Nusantara
organisasi ini sangat besar (mengingat adek yang saat ini kelas X adalah angkatan 23 dan setiap angkatan sekitar 300 orang.. dan diriku aja NIM-nya 4760.. itu urutan anak masuk sejak angkatan pertama, so absen 1 1-1 angkatan 1 pasti NIM-nya 0001) dan sangat beragam
kenapa beragam? yah.. udah banyak alumni yang melanglang buana
dan hebatnya, ketika kami berlabel Ikastara, nggak peduli pas SMA pernah ketemu ato nggak (misal angkatan 3 sama angkatan 15.. yang jelas selisihnya 12 tahun), asal lo Ikastara, gue Ikastara, berarti lo abang/kakak/adek gue
contoh sederhana, pas gue dapet kesempatan ke Cambridge dulu, langsung gue dicariin abang Ikastara yang kuliah dan kerja di London.. yang padahal entah gimana beliau bisa tau gue ke sana dan nggak pernah sama sekali gue mendengar nama beliau.. yah.. maklum.. selisihnya berapa taun juga..
intinya, bersyukur banget lah gue masuk tergabung dalam Ikastara.. sebuah organisasi yang terbentuk dari cikal-bakal obrolan kecil di RKB.. kemudian bisa menjadi penyelamat hidup ke depannya

last, ini tentang angkatan gue.. angkatan yang gue banggain.. yang sakti mandraguna
ATHENA, Angkatan Tujuh Belas SMA Taruna Nusantara
maaf kalo jadinya curhat
guys, I miss you so ^^
maaf ya.. mungkin di SMA dulu, diriku ini menyebalkan dan nggak banyak bergaul dengan rekan-rekan.. entah karena aku yang terlalu payah dan egois, juga karena banyak waktuku yang nggak ada di TN, terutama kelas XII.. T-REX, sorry >.<
yang aku tahu, dan aku lihat..
banyak yang udah berkembang dalam hidup kita semua
aku melihatmu, kawan..
ketika kamu menyeberang ke negeri orang

(to Valid dan Vivi yang sempet ke Korea, Firson, Iping, dan Uchup yang di Yokosuka, Mbak Brity yang kemaren sempet ke Eropa(?), Bagas yang masih di Pensylvania, DAK dan Marbun yang di Ned, Novi yang di Belgia(?), Pangeran Cinta Yudho, MW, Amar, Arif yang di NTU, Intan yang baru balik dari Melb, dan rekan-rekan lain yang udah sempet mengejar cita-cita sampai negeri orang)
ketika kamu terjerembab di kubangan itu
(to all yang lagi di Akmil, AD, AU, AL.. you are the heroes)
dan berlatih melawan keganasan rakyat yang merintih karena pemerintahan
(to all anak Akpol)
juga ketika dirimu mencoba mengabdi dalam lingkupan pemerintahan
(to yang di STAN, Mahedo yang di IPDN, yang di Imigrasi, STIN, dan sekolah tinggi pemerintah lainnya)
atau menopang cadangan energi untuk bangsa
(anak STEM.. semangat buat penempatannya)
dan tentu saja, kawan.. para akademisi
(yang di ITB, esp partner penelitian gue, Putri, bos TK Faris, artis Aan, biang kerok Andre, calon orang besar Santi, makhluk pintar Jimmy, dan temen kosan Diego, Mahdi, Ical, Hendro, Bre, Taruna, Dimasade, Enggar, Wara, dan makhluk ITB lainnya.. maaf ga bisa sebut satu2; yang di UGM, esp sohib gueh seumur iduppp, Agie ganteng sedunia, Didi, temen seperjuangan TK PPJ, Riza, Rauf, bos besar Stefan, dan tentu aja temen dewa gue, Adikajul, Daryus, ama Halwan, juga menggila gue, Dina; yang di Unair, Ancha, Depew, Okin, dll; di ITS, bung Engkong; UI, Undip, UNS, Unhas, dan seluruh universitas di Indonesia lainnya)
juga.. para pejuang di bidang masing-masing
(yang udah wirausaha ato di tempat yang nggak sempet kesebut tadi)
aku melihatmu..
dan mendoakanmu..
bahwa kita akan selalu terjaga
seperti yang terukir pada dada kita
hingga kelak kita bisa bersua
dengan buah tangan untuk Indonesia
seperti janji kita

memberikan karya terbaik bagi masyarakat, bangsa, negara, dan dunia

and again
I miss you all

One thought on “masa SMA

  1. Pingback: mencoba berunek-unek tentang pendidikan (gaje version) | catalystro

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s