mencoba berunek-unek tentang pendidikan (gaje version)

again, Indonesian.. so sorry for friends from other countries😦

yak.. ngunek-ngunek gaje saya sekarang agak meningkat dikit (dari segi ketidak jelasan maksudnya.. bukan kualitas)
biasa.. bilang tentang latar belakang dulu..
yak.. karena emang orang yang paling sering saya hubungin saat ini adalah seorang praktisi (dalam hal ini maksudnya siswa kelas 3 SMA) pendidikan, dan kemaren sempet denger-denger itu yang namanya RSBI (Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional) dihapus.. saya jadi tergatal-gatal (kalo tergelitik ato gatal.. it’s too mainstream boo) untuk nulis unek-unek ini..
gaje sih.. dan nggak komprehensif.. banyakan opini pribadi sehingga sejak awal saya akan menyatakan : jangan pernah mensitasi tulisan ini buat tugas apapun kecuali tugas bahan lawakan (yang sama sekali nggak membantu soalnya nggak lucu.. gaje)

yozoh!! hajimemashoooo!!
saya terbentuk dari SMA yang emang dari awalnya nggak perlu pake RSBI tapi kena juga itu label RSBI.. bahkan ampe R nya dihapus jadi SBI .___. .. kalo mau tau cerita SMA saya bisa baca post ini
pas denger ada bentukan RSBI gitu, saya agak sangsi.. apa iya itu program bakalan jalan?
setau saya sih (ini tegas ya.. setau saya) itu RSBI adalah sekolah yang diunggulkan dari sekolah pada umumnya, punya program khusus yang juga dapet tunjangan khusus dari pemerintah
intinya.. pengennya sekolah itu bisa seperti bertaraf internasional.. yang pendidikannya bagus lah.. kurikulumnya jalan, baik yang normal dari pemerintah maupun yang tambahan macem ekstrakurikuler dan kelengkapan fasilitas.. juga yang paling (kayaknya) agak ditekankan adalah “bilingual” alias make dua bahasa.. yang bisa ditebak banget bahasa pengantar satunya adalah bahasa Inggris.. dan itu kebijakan mempengaruhi para pengajar untuk mempelajari (lagi) bahasa Inggris demi menyampaikan pelajarannya sesuai dengan aturan
bukannya kenapa-kenapa sih.. tapi yang saya tangkep waktu itu adalah malah kesannya jadi maksa.. sang pengajar yang ahli pada bidangnya dan mampu menyampaikan dengan baik malah harus berpikir dua kali (dan nggak jarang terpaksa menyederhanakan penjelasannya) demi mengejar penjelasan pake bahasa Inggris.. kalo nggak, ujung-ujungnya ya.. pake bahasa Indonesia.. daripada repot.. yah.. sama aja boong donk
kalo dilogika sih.. sebenernya idealisme RSBI tuh tujuannya bagus dan keren.. biar peserta didik berpikiran (yang katanya) lebih global gitu deh.. terbuka untuk ke luar negeri..
*nb. di sini saya mencermati dan mengungkapkan keprihatinan saya mengenai pemikiran beberapa anak bangsa saya yang masiiiih aja menganggap dengan entengnya : “luar negeri itu jauh lebih baik daripada negeri sendiri”.. kasian.. nggak sadar dan nggak bangga sama negaranya.. hiks
yah.. nggak muna sih.. emang beberapa negara fasilitas dan model pendidikannya lebih baik daripada di Indonesia (dan saya di sini emang ada tujuan mau menceritakan sekelumit sistem pendidikan di Jepang.. tempat tinggal sementara saya).. tapi nggak berarti pendidikan Indonesia bisa direndahkan sejelek itu.. dan (yang sedihnya) sama anak bangsanya sendiri.. yuk bangga sama Indonesia lebih lagi ^^

btt.. kayaknya sih (sepengetahuan saya.. garis bawah ya) si RSBI ini akhirnya dihapus karena ada indikasi praktek-praktek yang nggak mendukung tujuan idealisme awal si RSBI itu ada.. misal.. SMA yang punya label RSBI ini biasanya punya sistem penerimaan siswa baru yang beda dari SMA lainnya.. dan (biasanya) biayanya juga lebih mahal.. ya.. pantes aja sih.. soalnya biasanya SMA yang berlabel gitu kan yang punya stereotip SMA terkeren sedaerahnya..
*yak.. memang pandangan kita masih bilang : anak bakal baik kalo masuk SMA yang stereotipnya baik.. dan anak bakal buruk kalo masuk SMA yang stereotipnya buruk.. nggak sepenuhnya salah.. nggak sepenuhnya bener.. tapi saya nggak bakal bahas itu di sini.. kepanjangan .__.
btt again.. sedihnya, kadang sistem penerimaan siswa baru yang beda itu disalahmanfaatkan oleh beberapa bagian sistem (bisa seluruh SMA itu, maupun anggotanya).. misal, matok harga yang tuinggi banget.. sehingga anak yang aselinya pinter tapi nggak terlalu berduit jadi lebih sedikit kesempatan masuknya (ada sih beasiswa.. tapi tetep aja nggak banyak.. percaya deh) ato kadang ada hal penyalahmanfaatan wewenang lainnya (nggak berani nyebutin ah)
dan itu sih yang saya pahami dari beberapa bacaan yang saya baca, kenapa MK (Mahkamah Konstitusional) akhirnya mencabut label RSBI itu.. di samping alasan (yang menurut saya agak aneh sih) nanti kalo sekolah pake bahasa Inggris, menghilangkan kecintaan pada bahasa Indonesia.. *apa iya sih? segitunya kita nggak bisa nggunain hal yang selalu kita gunakan bahkan ketika kita hampir nggak sadar cuma gara-gara sekolahnya setengah-setengah pake bahasa lain? it doesn’t make sense to me.. maaf😦
yang saya cermati lagi (karena saya memikirkan nasib orang yang emang sering banget komunikasi.. yang tadi disebutin di awal..) adalah diubahnya sistem penerimaan mahasiswa baru tahun ini
setahu saya sekarang, nilai Ujian Akhir Nasional (UAN) dan raport SMA dari semester 1 ampe semester 5 bakal dijadiin pertimbangan untuk menerima mahasiswa baru di PTN di Indonesia.. dan.. denger-denger.. saya masih katro dan ketinggalan berita sih, katanya SNMPTN mau dihapus.. CMIIW.. -ada apdetan dari anak yang jadi salah satu alasan nulis postingan ini bahwa SNMPTN tetep ada dan berbentuk seperti jalur “undangan” tahun lalu.. sedangkan tes tertulis tetep ada dengan nama SBMPTN : Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri- dan juga, si anak harus memilih PTN dengan satu PTN adalah PTN yang di provinsinya di mana dia mengenyam SMA (misal.. SMA nya di Solo, maka dia nggak bisa milih ITB dan UGM karena ITB di Jabar dan UGM di Yogya.. dia harus milih UNS ato Undip misalnya selain satu ITB ato UGM tadi).. kayaknya ini pengen pemerataan pendidikan gitu ya? enggak berani menjudge ah.. toh menurut saya, semua perguruan tinggi itu punya kebaikan tersendiri ^^
satu lagi.. tentang BOS.. alias Biaya Operasional Sekolah.. yang dijanjikan pemerintah untuk dikucurkan kepada para peserta didik yang kurang mampu.. semoga itu program bisa jalan bener ya.. seneng kalo lihat anak yang sebenernya kurang mampu dari segi finansial suatu saat nanti jadi pengubah dunia (kepikiran Lintang, tokoh di novel keren Laskar Pelangi)

yak.. pembicaraan ngalor-ngidul tadi saya simpulkan menjadi : Indonesia sepertinya masih sedikit bingung untuk mencari jati diri sistem pendidikannya.. masih mencari sistem yang terbaik.. saya berdoa semoga cepet dapet yang terbaik yaa (kayak doain punya istri aja)

nah.. sekarang saya melanjutkan tentang pengamatan saya (again.. pe nga ma tan ya.. dan hasil tanya beberapa anak di sini) akan pendidikan di Jepang
sebenernya dari segi pembagian jenjang, di Jepang anak bersekolah dengan sistem yang supermirip sama di Indonesia
ada 6 tahun Shogakko (SD), 3 tahun Chuugakko (SMP), dan 3 tahun Koko (SMA) *nb, o di sini dibaca panjang.. harusnya yang ada garis di atasnya.. cuma saya nggak hafal bahasa HTMLnya apa.. sori
kesamaannya lagi adalah sekolah di sini dibagi jadi public (negeri) dan private (swasta).. sedikit beda dari yang di Indonesia (dan ini yang pengen saya enlarge sih), adalah di sini public school itu bener-bener public school dalam artian ya emang dibiayain dan diselenggarakan oleh pemerintah.. anak yang masuk public school didata sejak dia masuk usia 6 tahun di bulan April (tahun ajaran dimulai April dan berakhir Maret).. dia bakal ditawarin untuk sekolah di public school terdekat dari lingkungannya
*nb. makanya sering dilihat di anime, bahkan doraemon, bahwa si anak tuh sekolahnya bisa cuma jalan kaki.. dan temen sekolahnya ya juga temen main di rumahnya sehari-hari.. karena emang sekolah yang dikasih ke dia adalah sekolah yang paling deket sama lingkungan rumahnya.. dan dibiayai sama pemerintah
bisa aja sih (dan jadi trend bagi pendidikan menengah ke atas, mulai dari SMA biasanya.. SMP dikit2) orang tua anak itu pengen anaknya sekolah di private school.. keunggulannya private school, biasanya emang pendidikan di sana lebih bagus.. walau harus dibayar dengan pembiayaan sekolahnya.. dan mungkin letaknya bisa jauh..
tapi umumnya, buat SD, kebanyakan anak masuk public school selain karena emang public elementary school itu bhuanyak banget (tercatat 22.000 lebih SD di seluruh Jepang.. sayang, saya nggak dapet data berapa yang public).. gratis, juga deket dari rumah jadi ortunya bisa ngawasin dengan enak
karena sistem ini, keikutsertaan anak Jepang terhadap pendidikan dasar 9 tahun (SD-SMP) mencapai 99,98% (wow)
kerennya, nggak cuma diikutin hampir semua anak, tapi peringkat pendidikan di Jepang memang tinggi (peringkat 5 untuk kelas 4 dan 4 untuk untuk kelas 8 pada tahun 2011, sumber TIMSS
wow wow.. keren yak?

yang saya cermatin lagi di sini, anak SMA yang mau masuk kuliah itu kayak orang mau maju perang.. gimana enggak, masuk universitas di Jepang itu swusahnya bukan main.. mereka harus nempuh dua ujian :
1 ujian macem SNMPTN yang diselenggarakan serentak di seluruh Jepang (yang tahun ini bakal diadakan Sabtu Minggu besok yang berarti liburan buat kami, para anak kuliahan) dan ujungnya menghasilkan nilai (semacam NEM gitu lah);
2 nilai yang didapetin dari ujian 1 bakal jadi tolok ukur si anak ini pantes nggak daftar di universitas tertentu, mirip kayak sistem NEM masuk SMA tapi bedanya kalo di sini, itu tiket daftar doank.. tetep harus ujian lagi.. ujian sebenernya yang dikasih sama univ
bedanya sama negara gue lagi adalah : di Jepang masuk kuliah susah, tapi keluar kuliah gampang.. kebalikan banget sama di Indonesia.. yakin deh.. bakal lebih banyak orang yang galau ngerjain skripsi daripada galau cari kuliahan .__.
di Jepang, anak undergraduate hampir terjamin dapet bachelor dengan gampang.. mereka cuma bikin skripsi yang sederhana pun pasti lulus.. dan emang kalo udah tingkat 4, kerjaannya ya di lab aja (kayak temen sebelah gw ini yang daritadi celingukan bingung gw nulis apaan dan nggak nyadar kalo lagi ngomongin dia.. hehe)
tugas tingkat 4 cuma jikken (eksperimen) dan zemi (seminar)
titik.. otomatis lah dia bakal punya skripsi yang beres dan siap buat diuji
cling.. lulus deh

tapi-tapi.. bedanya lagi.. ada di tingkat pendidikan pasca sarjana
di Indonesia, biasanya anak S1 hampir semuanya kerja.. biar cepet dapet gaji.. trus kawin.. eh.. nikah dulu maksudnya
anak sini, sekitar 94% lanjut ke master degree
kenapa eh kenapa? ya karena emang lingkungannya beda
pekerjaan di Indonesia kebanyakan lebih gampang didapet dengan gelar S1.. kalo ketinggian, biasanya perusahaan enggan buat mempekerjakan.. lantaran kalo pendidikannya tinggi biasanya minta gaji tinggi juga
kalo di sini, umumnya perusahaan nerima anak master.. jadi ya wajar anak sini pada sampe master
nah.. beda sama anak bachelor, anak master udah agak berbeban.. mereka emang harus nerbitin paper berkualitas buat lulus.. jadi anak di sini baru terpacu lagi pas masuk master.. niat bikin paper keren.. nggak cuma lulus.. punya gelar master doank..
lebih lagi kalo si anak ini masuk hakase (doktor).. tiga publikasi internasional.. minimal.. ngehek

panjang ya? masih ada nih.. mengenai pembiayaan
udah disinggung tadi, public school yang biasanya buat compulsory education (9 tahun pertama) disokong sama pemerintah
nah kalo untuk univ, banyakan univ private (di sini univ negerinya yang terkenal itu 7 imperial univ.. apa aja silakan disearch :3) kayak Tokodai yang saya singgahi sekarang ini.. itu private
nah.. gimana caranya anak-anak yang nggak terlalu mampu buat mengenyam pendidikan tinggi?
di Jepang ada program macem “loan” gitu.. jadi dikasih beasiswa buat sekolah tinggi.. tapi habis kerja.. harus dibalikin
hem.. semoga pembiayaan beasiswa di Indonesia lebih lancar lagi yaa ^^

terakhir deh.. mengenai kemampuan berbahasa Inggris
nah ini kita bisa agak bangga.. tapi agak nggak bisa dibilang bangga juga sih.. tergantung sudut pandang
tapi intinya, anak Indonesia kalo disuruh ngomong, baca, dan nulis dalam bahasa Inggris, umumnya lebih jago daripada rata-rata anak Jepang
yah.. ini sih kayaknya sisi keren dari adanya RSBI yang disinggung di part pertama post ini :3
suer dah.. susah banget ngomong pake bahasa Inggris di sini
temen selab yang kebanyakan udah pada master aja bahasa Inggrisnya masih lebih plegak-pleguk daripada gue yang padahal bahasa Inggrisnya payah.. untungnya ada bahasa universal : bahasa Tarzan alias bahasa isyarat .___.
btt, menurut saya, ini pengaruh pendidikan sejak kecil dan lingkungan sih
orang Jepang termanjakan oleh negaranya.. yang emang udah mumpuni.. udah canggih.. dan udah keren buat menghidupi rakyatnya dengan enak..
*nah di sini saya menemukan sedikit sisi positif anak bangsa yang merasa bangsanya masih ketinggalan dari bangsa lain..
sedangkan di Indonesia, kita mati-matian mempelajari bahasa Inggris (sampe-sampe sekarang TK aja udah ada yang berbahasa Inggris.. bahkan play group .__.) karena kita merasa butuh itu buat bertahan hidup
gampangnya deh.. ini kalo yang pake laptop ato komputer, bahasa di laptop ato komputernya apa? kayaknya kemungkinan besar Inggris.. trus yang browsing dari hape, bahasa hapenya apa? aneh ga sih bahasa hape yang Indonesia?
yup.. kita kebiasaan dengan bahasa Inggris di hal-hal yang deket sama kita.. macem teknologi
lagi, waktu jaman kecil main game, game nya bahasa apa? Inggris kan? (seumuran saya kecil, game berbahasa Indonesia hampir ga ada deh)
makanya, kita “terpaksa” berlatih bahasa Inggris secara nggak sadar.. karena hal-hal di sekeliling kita menuntut kita buat gitu
bandingin sama di sini, di Jepang.. mostly laptop dan komputer udah berbahasa Jepang (walopun start juga tetep dibilang sutaato pake katakana sih).. lagi, game juga banyakan bahasa Jepang (susah cari versi US dari sebuah game di sini.. apalagi yang terbitannya Konami, Bandai, SquareEnix, dll).. yaudah.. nggak ada hal biasa yang menuntut mereka untuk ber-Inggris ria

fiuhhh… capek juga nulis more than 2000 words
garis bawah dari pendidikan di Jepang dan dibandingin di Indonesia
kalo mau dilihat dari sejarahnya, pendidikan Jepang dulu itu kuno, banget (bisa dilihat di sini kalo niat)
tapi, dirombak abis-abisan dan pemerintahnya rela berdarah-darah buat mewujudkan itu
sementara itu Indonesia.. hemmm.. masih galau buat nentuin jalan ke mana.. tapi nggakpapa.. namanya juga proses.. kalo nggak kotor, nggak belajar😛
saya yakin sih, suatu saat nanti Indonesia juga bakal nemuin sistem pendidikan yang terbaik buat rakyatnya
dan saya berdoa, kaum akademisi di Indonesia semoga bisa membantu hal itu terwujud.. dan selalu terkobarkan semangatnya untuk memajukan bangsa

akhir kata.. semoga racauan ini bisa bermanfaat.. walopun banyak ngaconya
dan sekali lagi, pehlis jangan jadi sitasi buat tulisan yang berbau akademik
kalo mau dishare lagi ato dikomentari, saya merasa suangat senang.. karena nggak nyangka coretan gaje gini ada yang mau baca.. apalagi mau nanggepin

yozoh!! Jaya Indonesia
Merdeka!

One thought on “mencoba berunek-unek tentang pendidikan (gaje version)

  1. ane nanggepinnya pke like aja yah.. hhe speechless.. ttg skripsi di sana lebih gampang daripada di Indo.. kayaknya relatif sih, tapi mgkn benar, karena ane skrg lagi galau skripsi, hha😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s