oleh-oleh dari jalan-jalan ke pabrik Nissan (Indonesian ver.) – opini gue

this is Indonesian version.. hehe

gw males ngulangin postingan gw.. apalagi nerjemahinšŸ˜› so, please donk ah kalo mau baca postingan berikut ini silakan baca dulu postingan bahasa Inggris (yang banyak salah dan ngaconya mungkin.. maaf kalo jadi keriting gara2 kata-kata saya nggak bener) tentang kunjungan ke Nissan hari ini di link ini

ga bosen-bosen diriku menyatakan bahwa ketika make bahasa Ibu, ya gw curcol :3
kali ini mungkin curcolnya agak berbobot (soalnya abis makan nih gw.. jadi nambah beratnya gitu.. wkwk)
*muka serius*
ini mengenai pendapat saya tentang masa depan si fuel cell
*cetar-cetar* *petir menyambar*

ah.. ga asik kalo pake bahasa terlalu formal.. jadi maap yak.. racauan saya kacau kayak biasašŸ˜›

yang jadi kepikiran sama saya tentang ini fuel cell adalah.. kenapa orang mau ngembangin fuel cell ya?
emang sih, zero emission.. tapi.. kayaknya nggak terlalu mengatasi masalah “kekurangan energi”
*nb, postingan ini penuh CMIIW.. silakan dihujat ato dikomentari.. karena ini ngeposting nggak komprehensif jadi datanya nggak valid
btt
kenapa nggak terlalu mengatasi?
saya ngambil especially yang PEMFC ya.. soalnya hari ini ketemunya itu
nah.. si PEMFC ini kan make bahan bakar yang muahal dan susahnya minta mampus buat dibuat : hidrogen
yah.. saya masih katrok sih soal teknologi pemroduksi hidrogen yang lebih maju sekarang.. maaf kalo nggak tau yak.. cuiiingg
habisnya.. yang saya tau mbikin hidrogen itu cuma dari dua hal : ngeelektrolisis air, ato mecah hidrokarbon (termasuk di dalamnya biomassa)
cling-cling.. pikiran gw adalah :
1. kalo make elektrolisis.. listriknya berapa cuy? jelas-jelas reaksi air jadi hidrogen dan oksigen itu energi bebas Gibbs’ nya negatif (dalam temperatur dan tekanan ruang loh ya).. yang otomatis (ya jelas lah.. namanya juga elektrolisis) butuh energi (dalam kasus ini listrik.. sekali lagi namanya juga elektrolisis) yang nggak sedikit (bisa dibilang bhuanyak banget)… so so so soooo.. rugi donk make listrik segitu besar buat ngebikin hidrogen trus hidrogennya ntar dibikin listrik lagi.. dan pasti tau lah.. banyakan PLT sekarang PLTU ato PLTD yang bahan bakarnya dari apa? yupp.. batu bara ato fossil fuel (diesel maksudnya.. eh.. solar ding kalo di Indonesia)
dan lagi, efisiensi dari PEMFC (secara finansial nih yak biar gampang dibayangin).. nggak tinggi.. yaitu sekitar US$49 (sekitar 500 rebu rupiah) per kilowatt (buat perbandingan, TDL Indonesia yang nggak subsidi adalah sekitar 1.400 rupiah)
2. kalo mau make hidrokarbon.. errrr… masalahnya ya jelas sekarang kan bahan utama buat bahan bakar ya itu hidrokarbonnya bahan bakar fossil kan? jadi ya.. sama aja boong.. nggak ngeganti.. malah jadi rugi.. kenapa? ya karena nggak semua hidrokarbon ngecling-cling jadi hidrogen gitu aja kan? rugi lah.. kalo make biomassa.. ada sih masa depannya.. tapi kalo dihadapin sama masalah lahan dan pertumbuhan penduduk.. bisa jadi perdebatan lagi sih

nah jeleknya.. di sini saya cuma nguneg-nguneg.. jujur.. belum ketemu tuh solusi yang bisa bagus
masalahnya.. kalo menilik teknologi yang sebenernya (menurut saya) paling oke (udah nggak make si hidrokarbon ato biomassa, apalagi listrik), yaitu solar cell.. kayaknya masa depannya masih suram.. trus kalo make nuklir.. sekarang bahkan negeri sakura ini udah takut mau make nuklir lagi.. dan juga.. ada peraturan bahwa salah satu hal yang nggak boleh diskala kecilkan adalah nuclear power plant (yang jelas-jelas dibutuhin kalo mau bikin vehicle dengan teknologi itu.. gaje juga kan kita mau bepergian bawa-bawa pabrik nuklir segede gaban gitu?).. habis.. pada takut ada bom atom (bom nuklir) lagi sih
hem hem.. emang susah sih bikin sumber energi yang ramping dan portabel sehingga gampang dibawa dan didistribusikan.. juga yang paling penting didapet sih.. selain bahan bakar minyak kayak yang sekarang kita nikmatin
apa yaa?? ada yang punya ide?

yak.. postingan ini berujung dengan gaje.. dan kegalauan saya tentang masa depan energi..
sebenernya ada uneg-uneg lain tentang kalo ntar FCV jadi bener mendunia sih.. ampe masuk negeri kita.. apaan? ya kalo si Jepang bilang bisa bikin 5000 gas station (hydrogen gas station) di 2050.. Indonesia.. kapan? hemm.. nggak pengen meragukan negeri sendiri sih.. makanya nggak diperpanjang

yah.. maaf kalo postingannya mengecewakan.. tapi ini bisa jadi pemikiran bersama deh
apa ya kira-kira sumber energi yang asik.. tapi bisa dibawa-bawa (kayak bawa kacang atom.. apa deh ini .__.)

dan jujur.. saya ngantuk (00:13 JST dengan perjalanan cukup lumayan ke Nissan di Yokohama tadi)

dadoohh.. sampe ketemu lagi
dan nggak bosen saya bilang
Jaya Indonesia
MERDEKA!!

4 thoughts on “oleh-oleh dari jalan-jalan ke pabrik Nissan (Indonesian ver.) – opini gue

  1. gue mau menambahkan komen beberapa makhluk keren (dan ditanggepi oleh kebodohan gw) yang ngomen tentang post ini di FB gw..
    Sam (IChO medalist, 2012) said :
    kak Dimas, sekedar opini ajanih..utk menjawab pertanyaan kak dimas yg terakhir di blog ka Dimas itu, yg mengenai ‘apa ya sumber energi yg asik yg bisa dibawa2…” , kalo menurutku yg namanya sumber energi yg baru ga mesti bisa dibawa kemana2 kak..contohnya kalo bikin nuclear reactor, cukup bikin 1/2/3 yg skala gede yg mungkin bisa buat memenuhi semua kebutuhan listrik se jawa misalnya, ya tetep hp kak dimas, tv kak dimas, mesin cuci dll tetep dicolok ke stop kontak dirumah masing2, nah yg penting sumber energi listrik yg ada di rumah kita masing2 itu kita tau bahwa sumber awalnya dari nuclear reactor..jadi kan tuh nuclear reactor yg menjadi sumber listrik utama bagi kehidupan hehe jadi menemukan sumber energi yg baru.. bukan brarti ngebuat hp dengan batre bertenaga nuklir hehehe.. bisa meledak nanti di tgh jalan.. gitu aja sih menurut ku, maaf kalo ada salah2 kata hehe.. mohon diperbaiki kalo ada salah ya kak.. Salam
    gw (alien bego) said :
    ya Allah formal bangeeettt ^^ thanks feedbacknya yaa
    eh.. ini kamu baca postingan bahasa inggrisnya nggak hayoo
    idemu keren looh.. bisa dijadiin masukan.. cuma.. maaf.. bukan itu maksud diriku bercurcol di sini.. yang jadi fokus di sini bukan listrik di rumah bro.. tapi energi buat jalan.. maksudnya buat mobil gituuu
    but anyway makasih masukannya yaaa
    Sam again said :
    nah kalo utk mobil tinggal pake mobil listrik buatannya Dahlan Iskan aja kak.. haha nah yg penting tenaga listriknya sumbernya dari nuclear reactor jadi utk nge’charge’ mobilnya tinggal dicolok (alah dicolok bahasanya hehe :p) ke stop kontak aja yg penting sumber listrik dari stop kontaknya sumbernya dari nuclear reactor.. konsepnya sih sama kaya hp yg aku mention sebelumnya kak hehehe begitu maksudku
    Indra (pre-IChO 2010) said :
    nimbrung ya, kak …

    kalo urusan fuel cell emang agak sedikit complicated karena biayanya juga tinggi. Kebanyakan fuel cell masih pake katalis Pt dan yg bisa dipake untuk mobil juga nggak semuanya. kalo masalah hydrogen fuel, masalah paling umum adalah penyimpanannya karena butuh suhu rendah sama tekanan tinggi.

    Kalo mau yg portable, ada sih fuel cell yg bisa dibawa dan sudah di bidang militer. cuman beratnya kurang lebih 1 kg.

    sebenarnya opsi untuk green policies itu banyak. cuman butuh kesadaran dari pemerintah dan masyarakatnya juga. mungkin untuk beberapa tahun ke depan blm jadi agenda utama karena masih banyak yg harus diselesaikan terlebih dahulu (e.g. kemiskinan, pendidikan, dan pemberantasan korupsi).

    Kebetulan semester kemaren saya dapet mata kuliah yg bhs ttg fuel cell sama hydrogen economy. kalo masih penasaran bisa dicek:
    ini atau ini

    dan gw tercengang sama pemikiran dua anak keren ini.. makasih masukannya yaa.. seneng bangett kalo ada yang ngasih feedback gini.. hohnyoohh ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s